22 Mei 2011

Terapi Pertuturan

Terapi pertuturan merupakan terapi yang fokus kepada masalah pertuturan dan masalah komunikasi verbal serta masalah kesukaran menelan. Masalah pertuturan merujuk kepada masalah-masalah yang menghalang penghasilan suara seseorang dan juga penggabungan suara untuk menghasilkan kata atau frasa yang bermakna dan boleh difahami. Manakala, masalah komunikasi verbal pula merujuk kepada kesukaran untuk memahami percakapan seseorang dan memberi respon kepadanya. Masalah kesukaran menelan merangkumi masalah untuk makan dan minum serta ketidakupayaan mengelak air liur daripada meleleh keluar.

Terapi pertuturan dapat membantu mereka pada pelbagai peringkat umur yang mengalami masalah yang berkaitan dengan pertuturan, komunikasi verbal dan kesukaran menelan. Ia termasuklah bayi yang sukar disuap; kanak-kanak dan orang dewasa yang mengalami kesukaran untuk menelan atau makan dan minum; individu-individu yang mengalami masalah pertuturan dan komunikasi akibat daripada perkembangan lewat, kecederaan otak, masalah pendengaran, perkembangan kemahiran komunikasi dan bahasa yang lewat, palsi serebrum dan masalah pembelajaran; orang dewasa yang mengalami strok, kanser pada kepala, leher atau kerongkong, masalah kesihatan mental dan sebagainya.

Terapi pertuturan akan membantu individu-individu palsi serebrum mengawal otot-otot pada mulut, lelangit dan kerongkong dengan lebih baik supaya dapat meningkatkan kemahiran-kemahiran untuk bertutur, berkomunikasi secara verbal dan menelan. Mereka akan diberi pelbagai aktiviti yang dapat merangsang penggunaan, menguatkan dan meningkatkan koordinasi pergerakan otot-otot tesebut seperti mengurut otot-otot tersebut; melakukan pergerakan lidah dan rahang mulut; melakukan aktiviti yang berkaitan dengan pernafasan seperti bernafas panjang, menahan nafas lalu melepasnya perlahan-lahan; meniup dan sebagainya.

Terapi pertuturan akan membantu bayi palsi serebrum untuk menghisap susu atau air dan menelannya. Seterusnya, ia akan membantu bayi, kanak-kanak dan mungkin juga individu palsi serebrum yang telah besar mempelajari kemahiran-kemahiran meminum dengan menggunakan penyedut; meminum dari cawan atau gelas; menggigit, mengunyah dan menelan pelbagai jenis makanan dari tekstur lembut hingga keras seperti bubur, nasi, biskut, buah-buahan dan sebagainya. Terapi ini juga akan membantu mereka untuk menelan air liur atau memastikan air liur tidak dileleh keluar daripada mulut.


Dalam terapi pertuturan, individu-individu palsi serebrum akan mempelajari kemahiran-kemahiran untuk bertutur. Dalam proses mempelajari kemahiran bertutur, mereka akan diajar untuk membunyikan bunyi sesuatu binatang, kenderaan atau benda-benda lain seperti bunyi ayam, enjin kereta, keretapi, bunyi hon, jam, loceng dan sebagainya. Mereka akan diajar menamakan huruf-huruf; membunyikan sesuatu huruf seperti aaa..., sss.... dan kr....; dan menyebut sesuatu sukukata, perkataan, frasa dan kemudiannya ayat. Bagi mereka yang kecil, mereka biasanya akan diajar melalui permainan simbolik. Bagi mereka yang lebih besar pula, mereka akan diajar melalui pembacaan. Mereka akan belajar pergerakan mulut yang diperlukan untuk menyebut sesuatu dengan meneliti pergerakan mulut jurupulih ketika menyebut sesuatu dan adakalanya merasai pergerakan kerongkong jurupulih atau angin yang dikeluarkannya semasa menyebut sesuatu. Kemudiannya, mereka akan cuba menyebutnya. Mereka akan terus belajar dan berlatih sehingga dapat menyebut dengan sejelas yang mungkin secara konsisten.


Dalam masa yang sama, mereka juga akan belajar berkomunikasi secara verbal dengan orang lain. Mereka akan dibimbing untuk menceritakan apa yang sedang berlaku dalam permainan simbolik atau apa yang kelihatan dalam sesuatu gambar yang diberi, menceritakan sesuatu yang berkaitan dengan diri mereka dan menjawab soalan-soalan yang ditanya jurupulih. Mereka terutamanya yang mengalami sedikit masalah pendengaran akan dibimbing untuk mengasah kemahiran-kemahiran mendengar yang penting untuk berkomunikasi. Bagi mereka yang tidak berupaya untuk bercakap atau berkomunikasi secara verbal, mereka akan diajar berkomunikasi melalui cara-cara lain khususnya melalui penggunaan makaton atau carta komunikasi. Mereka mungkin juga akan dibimbing untuk menulis atau menaip sesuatu perkataan, frasa, ayat atau perengan.



Secara tidak langsung, terapi pertuturan juga akan membantu perkembangan bahasa seseorang. Mereka akan mempelajari perkataan-perkataan baru dan pembentukan frasa, ayat serta perengan.


Ikuti catatan seterusnya bertajuk Penggunaan Ubat-Ubatan pada 29 Mei 2011

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...